HUKUM KERINTING RAMBUT DAN MEWARNAKANNYA

Soalan; Assalamualaikum ustaz..


1. Apakah hukum sebagai seorang isteri yang bertudung, mengkerintingkan rambut untuk tatapan suaminya sahaja memandangkan ia adalah permintaan suaminya.
2. Adakah boleh untuk menggunakan pewarna rambut yang telah dicop halal oleh jakim digunakan selain daripada Inai.
sekian terima kasih.

Jawapan;

1. Mengkerinting rambut untuk suami adalah harus, begitu juga mewarnakan rambut. Tidak ada dalil yang melarangnya dan perbuatan tersebut tidaklah dapat dikatakan sebagai mengubah ciptaan Allah kerana ia tidak kekal. Keadaannya sama seperti memakai celak, inai dan sebagainya. Adapun mengkerinting rambut atau mewarnakannya untuk diperlihatkan kepada lelaki-lelaki ajnabi, hukumnya haram kerana rambut adalah aurat dan tidak harus didedahkan melainkan kepada suami, mahram atau sesama wanita.

2. Namun dalam mewarnakan rambut, hendaklah dijauhi warna hitam kerana terdapat larangan khusus dari Nabi. Adapun warna lain, diharuskan. Sabda Nabi –sallallahu ‘alaihi wasallam-; “Ubahlah warna uban (di janggut dan rambut kamu) dengan sesuatu, akan tetapi jauhilah warna hitam” (HR Imam Muslim dari Jabir bin ‘Abdillah –radhiyallahu ‘anhu-). Berkata Imam an-Nawawi; “Menurut mazhab kami (yakni mazhab Syafi’ie) digalakkan mencelup uban dengan warna kuning dan merah sama ada bagi lelaki atau perempuan dan haram mencelupnya dengan warna hitam mengikut pandangan yang paling benar” (Syarah Soheh Muslim, juz. 14).

Seperkara lagi, orang yang berkhidmat menguruskan rambut wanita (sama ada menggunting, mendandan, mencuci, mengkerinting, mewarna dan sebagainya) hendaklah di kalangan wanita juga. Tidak harus lelaki ajnabi melihat rambut wanita yang bukan mahramnya, apatahlagi hendak menyentuh dan membelainya. Sabda Nabi; “Jika kepala seseorang dari kamu ditusuk dengan jarum dari besi itu lebih baik baginya dari ia menyentuh seorang wanita yang tidak halal untuknya” (Riwayat Imam at-Thabrani dan al-Baihaqi dari Ma’qal bin Yasar –radhiyallahi ‘anhu-. Berkata al-Haithami; para perawi hadis ini adalah perawi hadis soheh. Berkata al-Munziri; para perawinya adalah tsiqah Lihat; Faidhal-Qadier, hadis no. 7216).

2. Mengenai bahan pewarna rambut; jika diyakini suci dan halal (termasuk bersandar kepada logo halal yang diiktiraf) serta tidak mendatangkan mudarat pada rambut, haruslah digunakan. Satu lagi, pastikan bahan itu dari jenis yang telap air supaya tidak menimbulkan masalah apabila mengambil wudhuk. Di antara syarat sah wudhuk ialah; hendaklah anggota wudhuk tidak dilapisi bahan yang menghalang air dari mengenai anggota wudhuk. Jika ada, wajib ia ditanggalkan sebelum mengambil wudhuk.

Rujukan;

1. Fatawa as-Syabakah al-Islamiyah, (فتاوى الشبكة الإسلامية), NO. 102055
2. Fatawa Nur ‘Ala ad-Darb, Syeikh Muhammad Soleh al-‘Uthaimin.
3. Fatwa al-Lujnah ad-Daimah, Arab Saudi, 5/168.
4. Syarah Soheh Muslim, Imam an-Nawawi, juz. 14, Kitab al-Libas wa az-Ziinah, bab Istihbab Khitdhab as-Syaib..

~ by USTAZ AHMAD ADNAN FADZIL

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: